Biaya Operasi Usus Buntu di Rumah Sakit Beserta Prosedurnya

Di beberapa rumah sakit besar di Jakarta, biaya operasi usus buntu yang harus disiapkan pasien berkisar Rp9 jutaan hingga Rp50 jutaan. Harga tersebut hanya untuk pembedahan saja, di luar harga rawat inap, obat-obatan hingga kunjungan dokter. 

Biaya operasi usus buntu bisa saja semakin membengkak, bila di rumah sakit tujuan menggunakan teknologi mutakhir. Terkadang tingginya dana yang harus disiapkan untuk pembedahan membuat orang memilih untuk tidak melakukan operasi. 

Padahal, bila operasi usus buntu tidak dilakukan malah menambah rasa tidak nyaman bagi penderita bahkan bisa menyebabkan kematian. 

Lalu apa solusinya? Apakah BPJS menanggung biaya operasi usus buntu? 

Jika saat ini kamu tengah mencari informasi mengenai biaya operasi usus buntu, kamu berada di artikel yang tepat. Sebab, tulisan ini akan membahas biaya operasi usus buntu di layanan kesehatan, klinik dan rumah sakit, di Indonesia. Termasuk menjawab pertanyaan apakah BPJS menanggung biaya operasi usus buntu. 

Apa itu usus buntu? 

Biaya Operasi Usus Buntu di Rumah Sakit Beserta Prosedurnya

Usus buntu merupakan organ berbentuk tabung kecil dan tipis berukuran 5-10 cm yang terhubung di usus besar atau lokasinya tepat di perut bagian kanan bawah. Sedangkan penyakit usus buntu adalah peradangan yang terjadi pada usus buntu atau apendiks. 

Saat usus buntu meradang, penderita akan merasakan nyeri di perut bagian kanan bawah. Terlebih saat penderita berjalan atau batuk, maka nyeri tersebut makin terasa. Selain itu gejala lain yang ditimbulkan dari peradangan usus buntu ini antara lain mual, muntah dan diare. 

Peradangan usus buntu yang membengkak bisa menyebabkan bakteri berkembang biak dengan cepat. Sehingga di dalam organ membentuk nanah. Penumpukan bakteri dan nanah inilah yang kemudian menyebabkan nyeri di perut bagian kanan bawah. 

Siapapun bisa mengalami peradangan usus buntu. Tapi penyakit ini lebih rentan atau sering dialami oleh orang berusia 10-30 tahun. 

Bila seseorang mengalami radang usus buntu, umumnya tindakan medis yang dilakukan adalah dengan melakukan operasi pengangkatan usus buntu. Sebab, bila tidak dilakukan tindakan operasi memungkinkan usus buntu pecah dan menyebar bakteri juga zat berbahaya ke dalam rongga perut. 

Jika kondisi sudah seperti ini, bisa mengancam jiwa si penderita. Karena itu, biasanya penderita yang sudah mengalami radang usus buntu parah akan menjalani rawat inap yang lebih lama. 

Patokan biaya operasi usus buntu di RSUD

Sebagai gambaran, seperti yang tercantum dalam Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 59 Tahun 2014 tentang biaya operasi usus buntu dilihat dari regional, kelas rumah sakit dan jenis operasinya. 

Rumah sakit kelas A

  • Operasi appendik ringan: kelas 3 Rp 4.610.000,-; kelas 2 Rp 5.532.000,-; kelas 1 Rp 6.454.000,-
  • Operasi apendik sedang: kelas 3 Rp 8.050.800,-; kelas 2 Rp 9.661.000,-; kelas 1 Rp 11.271.200,-
  • Operasi apendik berat: kelas 3 Rp 8.616.800,-; kelas 2 Rp 10.340.100,-; kelas 1 Rp 12.063.500,-

Rumah sakit kelas B

  • Operasi appendik ringan: kelas 3 Rp 3.729.000,-; kelas 2 Rp 4.474.800,-; kelas 1 Rp 5.220.600,-
  • Operasi apendik sedang: kelas 3 Rp 6.253.000,-; kelas 2 Rp 7.503.600,-; kelas 3 Rp 8.754.200,-
  • Operasi apendik berat: kelas 3 Rp 6.956.500,-; kelas 2 Rp 8.347.700,-; kelas 1 Rp 9.739.000,-

Rumah sakit kelas C

  • Operasi appendik ringan: kelas 3 Rp 2.846.700,-; kelas 2 Rp 3.416.000,-; kelas 1 Rp 3.985.400,-
  • Operasi apendik sedang: kelas 3 Rp 4.997.500,-; kelas 2 Rp 5.997.000,-; kelas 1 Rp 6.996.500,-
  • Operasi apendik berat: kelas 3 Rp 5.332.400,-; kelas 2 Rp 6.398.900,-; kelas 1 Rp 7.465.300,-

Rumah sakit kelas D

  • Operasi appendik ringan: kelas 3 Rp 2.195.100,-; kelas 2 Rp 2.634.100,-; kelas 1 Rp 3.073.100,-
  • Operasi apendik sedang: kelas 3 Rp 3.844.900,-; kelas 2 Rp 4.613.800,-; kelas 1 Rp 5.382.800,-
  • Operasi apendik berat: kelas 3 Rp 4.104.600,-; kelas 2 Rp 4.925.600,-; kelas 1 Rp 5.746.500,-

Estimasi biaya operasi usus buntu di rumah sakit

Biaya Operasi Usus Buntu di Rumah Sakit Beserta Prosedurnya

Biaya operasi usus buntu di klinik atau rumah sakit di Indonesia sangat bervariasi. Semuanya tergantung dari teknik operasi yang digunakan dan juga kualitas dari layanan kesehatan itu sendiri. Misalnya, biaya operasi usus buntu di RSUD pastinya berbeda dengan rumah sakit swasta. Misalnya, biaya operasi usus buntu di RS Hermina berada di kisaran Rp10 jutaan, sementara di MRCCC Hopsitals tarifnya mencapai Rp55 jutaan. Sama juga dengan bedanya dengan biaya operasi usus buntu di Medan dengan Jakarta. 

Hal lain yang mempengaruhi perbedaan dana bedah untuk penyakit usus buntu adalah nilai inflasi setiap tahunnya. Seperti biaya operasi usus buntu tahun 2020 pastinya berbeda dengan besaran biaya operasi usus buntu 2021. 

Sebagai gambaran, berikut daftar biaya operasi usus buntu 2021 di beberapa rumah sakit dan klinik di Indonesia. 

Nama rumah sakit Estimasi biaya operasi usus buntu
RS Hermina Pekanbaru  Rp10.228.600 
MRCCC Hospitals Semanggi, Jakarta  Rp55.000.000
RS Premier Surabaya Rp50.000.000
RSU Mitra Sehat, Yogyakarta  Rp2.800.000
Mayapada Hospital Jakarta Selatan  Rp8.480.000 
Rumah Indonesia Sehat Hospital  Rp11.000.000
Siloam Hospitals Lippo Village  Rp20.000.000
Columbia Asia Hospital Pulomas Rp6.535.795
Bogor RS EMC Sentul  Rp14.000.000
RS Yadika Kebayoran Lama Rp7.714.922
RS Orthopedi dan Traumatologi Surabaya  Rp35.000.000
Bogor RSU Melania  Rp16.605.00
RS Brawijaya Duren Tiga  Rp17.500.000
RS Citra Medika Lamongan  Rp5.915.000
RS Citra Medika Depok  Rp6.575.000
Siloam Hospitals Yogyakarta  Rp11.000.000
RS PKU Muhammadiyah Gamping  Rp3.152.000
RSKB Halmahera Siaga  Rp11.000.000
RSU Royal Prima  Rp6.231.500
RSU YARSI  Rp11.000.000
RS Premier Bintaro Rp20.947.500
RS Premier Jatinegara  Rp36.000.000
Siloam Hospitals Balikpapan Rp18.000.000
RSU Pekerja Cilincing, Jakarta  Rp4.500.000 

Dari daftar biaya operasi buntu di atas, terlihat besarnya biaya yang harus dikeluarkan pasien untuk operasi di rumah sakit swasta. Semuanya tergantung dari kondisi sakit, teknologi yang digunakan hingga kualitas rumah sakit itu sendiri.

Apakah BPJS menanggung biaya operasi usus buntu?

Bila biaya operasi usus buntu di rumah sakit pemerintah masih dirasa berat juga, pasien bisa menggunakan BPJS Kesehatan yang menanggung biaya operasi usus buntu. Dengan catatan, kamu memenuhi persyaratan sebagai peserta BPJS Kesehatan yaitu iuran tidak menunggak dan penempatan sesuai kelas yang diambil. 

Selain itu, pasien yang menggunakan BPJS Kesehatan harus mengikuti prosedur atau ketentuan yang berlaku. Seperti harus melewati faskes pertama terlebih dulu untuk mendapat rujukan di rumah sakit besar terdekat. 

Gejala usus buntu 

Bagaimana seseorang bisa mengalami radang usus buntu? Ada beberapa pemicu hingga usus buntu bisa meradang, antara lain : 

  • Adanya cedera pada perut 
  • Tumor di perut
  • Adanya penumpukan tinja atau parasit yang menyumbat rongga usus. 
  • Infeksi saluran pencernaan yang menyebabkan jaringan dinding usus buntu membengkak. 
  • Pintu rongga usus buntu terhambat 

Bila salah satu pemicu tersebut dialami, maka akan menimbulkan gejala seperti : 

  • Pembengkakan abdomen 
  • Nyeri di bagian pusar dan menyebar ke perut bagian kanan bawah
  • Diare
  • Konstipasi 
  • Otot perut kaku 
  • Tidak ada nafsu makan 
  • Mual dan muntah
  • Hingga demam ringan 

Nah, bila gejala-gejala tersebut dialami, sebaiknya langsung konsultasi dengan dokter untuk penanganan lebih lanjut. 

Diagnosa akan diberikan setelah pasien melalui beberapa tes. Umumnya dokter akan meminta kamu untuk melakukan tes darah untuk mengecek apakah ada infeksi. Selain itu, kamu juga akan melalui tes CT scan, MRI, dan USG. 

Proses operasi usus buntu 

Jika kemudian dokter mendiagnosa peradangan usus buntu dan harus dilakukan tindakan medis dengan mengangkat apendiks tersebut. 

Proses operasi usus buntu dilakukan dalam dua cara yaitu apendektomi terbuka dan apendiktomi laparoskopi. 

Berikut tahapan yang dilalui untuk prosedur apandektomi terbuka : 

  • Tenaga medis akan menyayat perut bagian kanan bawah 
  • Otot perut dipisah dan bagian perut dibuka 
  • Mengikat apendiks dengan benang operasi setelah itu apendiks dipotong 
  • Bila pasien mengalami apendiks pecah, maka bagian perut akan dibasuh dengan air garam 
  • Darah, air bilasan dan cairan tubuh lain di area pembedahan akan disedot dengan alat khusus 
  • Otot perut dan sayatan tadi kemudian akan dijahit dan ditutup dengan perban untuk mencegah terjadinya infeksi 
  • Usus buntu yang dipotong akan dianalisis di laboratorium 

Tahapan tersebut berbeda dengan prosedur apendiktomi laparoskopi. Berikut tahapan yang dilalui pasien operasi usus buntu : 

  • Tenaga medis akan membuat sayatan di perut bagian kanan bawah. Untuk mempermudah alat operasi masuk ke dalam perut, sayatan akan dibuat di beberapa tempat. 
  • Gas karbondioksida dipompakan ke dalam perut melalui sayatan yang telah dibuat untuk menggembungkan daerah operasi dan memudahkan dokter melihat organ yang akan dioperasi.
  • Kemudian laparoskop atau kamera berlampu akan masuk melalui salah satu sayatan untuk menemukan apendiks.
  • Mengikat usus buntu dan menjahitnya dengan benang, dipotong dan diangkat 
  • Darah dan cairan yang ada di rongga perut akan dikeluarkan menggunakan alat penyedot khusus. 
  • Kemudian laparoskop ditarik keluar dari perut dan gas karbondioksida keluar melalui lubang sayatan. 
  • Bekas sayatan tadi kemudian dijahit dan diperban agar tidak menyebabkan infeksi. 
  • Usus buntu dikirim ke laboratorium untuk dianalisis. 

Selama operasi berlangsung, pasien akan dibius total atau anastesi umum dan pernapasannya dibantu dengan mesin. 

Setelah operasi, pasien akan menjalani rawat inap selama beberapa waktu. Lamanya waktu tinggal di rumah sakit tergantung dari jenis prosedur operasi dan kondisi pecah tidaknya usus buntu tadi.  

Pasca operasi biasanya dokter menganjurkan pasien untuk belajar berjalan lagi. Hal tersebut dilakukan untuk meminimalisir risiko penggumpalan darah sehingga perut bisa bekerja kembali. 

Selama perawatan pasien tidak boleh beraktivitas berat. Umumnya seseorang yang dioperasi usus buntu baru bisa melanjutkan aktivitas normal dalam waktu 1-2 minggu. Tapi untuk lebih jelasnya bisa konsultasikan langsung dengan dokter. 

Risiko setelah operasi usus buntu

Tindakan pengangkatan usus buntu, sejauh ini, merupakan langkah terbaik. Sama seperti tindakan medis lainnya, operasi usus buntu tidak menutup kemungkinan berisiko menimbulkan komplikasi, antara lain : 

Infeksi luka operasi 

Risiko paling sering dijumpai pasca operasi usus buntu adalah terjadinya infeksi luka operasi. Tak hanya operasi usus buntu saja, untuk semua operasi pasti mengalami komplikasi ini. 

Gejala yang paling sering dijumpai untuk komplikasi ini antara lain keluarnya nanah dan darah yang disertai demam, luka operasi juga tampak kemerahan dan bengkak. Untuk mengobati kondisi tersebut biasanya dokter akan membersihkan luka, pemberian antibiotik dan sebagainya. 

Abses di area operasi 

Komplikasi lain yang sering dijumpai setelah operasi adalah nanah yang berkumpul dan membentuk benjolan di area luka sayatan. Nanah tersebut bisa saja terlihat di luar atau dalam rongga perut. 

Saat pasien mengalami risiko ini, gejala yang ditimbulkan seperti demam tinggi, nyeri hebat dan badan yang lemah. 

Ileus paralitik 

Risiko lain dari operasi usus buntu lainnya adalah ileus paralitik. Kondisi ini menyebabkan gerakan usus menjadi lambat atau bahkan berhenti sama sekali. 

Gejala yang biasa ditemui seperti nyeri perut, kembung dan perut membesar juga sulit buang angin. 

Cedera organ sekitar usus buntu 

Setiap operasi yang dilakukan di area perut pastinya menimbulkan efek samping cedera atau kerusakan pada organ yang ada di sekitar luka operasi. Hanya saja, risiko sangat jarang terjadi. 

Perlengketan usus 

Efek samping lain yang mungkin dialami pasien pasca operasi usus buntu adalah perlengketan usus dengan bagian usus lain atau organ di sekitar radang usus yang dioperasi. 

Biasanya kondisi tersebut disebabkan karena penyembuhan yang kurang maksimal. Seperti cedera organ lain, kasus ini jarang ditemui pada pasien operasi usus buntu. 

Setelah menjalani operasi usus buntu, pastinya kamu berharap kondisi segera membaik sehingga bisa beraktivitas secara normal. Namun, kamu harus tetap waspada dengan beberapa risiko di atas yang mungkin saja kamu alami. 

Agar komplikasi tidak meluas dan menyebar sebaiknya segera berkonsultasi dengan dokter yang melakukan tindakan. Jangan ragu untuk meminta informasi penanganan luka operasi. Semoga artikel ini bisa menjawab keingintahuan kamu akan biaya operasi usus buntu. 

FAQ biaya operasi usus buntu. 

Berapa biaya operasi usus buntu di RS di Jakarta? 

Di beberapa rumah sakit besar di Jakarta, harga operasi usus buntu yang harus disiapkan pasien berkisar Rp9 jutaan hingga Rp50 jutaan. 

Berapa biaya operasi usus buntu di rumah sakit kelas D?

  • Operasi appendik ringan: kelas 3 Rp 2.195.100,-; kelas 2 Rp 2.634.100,-; kelas 1 Rp 3.073.100,-
  • Operasi apendik sedang: kelas 3 Rp 3.844.900,-; kelas 2 Rp 4.613.800,-; kelas 1 Rp 5.382.800,-
  • Operasi apendik berat: kelas 3 Rp 4.104.600,-; kelas 2 Rp 4.925.600,-; kelas 1 Rp 5.746.500,-

Apakah biaya operasi usus buntu ditanggung BPJS? 

Bila biaya operasi usus buntu di rumah sakit pemerintah masih dirasa berat juga, pasien bisa menggunakan BPJS Kesehatan yang menanggung biaya operasi usus buntu. Dengan catatan, kamu memenuhi persyaratan sebagai peserta BPJS Kesehatan yaitu iuran tidak menunggak dan penempatan sesuai kelas yang diambil.